Sukses

Pemotor, Ini Teknik Pengereman yang Salah

Liputan6.com, Jakarta - Rem menjadi komponen vital pada semua kendaraan bermotor, termasuk roda dua. Namun, Kepala Instruktur Rifat Drive Labs, Herry Wahyudi, menilai masih banyak pengendara yang salah dalam memahami fungsi rem.

"Banyak yang beranggapan bahwa rem cuma berfungsi untuk menghentikan kendaraan. Padahal nyatannya tidak cuma seperti itu," kata dia, yang ditulis Kamis (26/11/2015).

Rem berfungsi untuk memperlambat dan menghentikan putaran roda. Sehingga, sangat perlu memahami teknik pengereman menggunakan roda depan maupun belakang.


"Pemotor harus mengetahui potensi risiko pengereman dengan roda belakang dan depan," imbuh dia.

Herry menjelaskan, idealnya teknik pengereman pada sepeda motor menggunakan roda depan dan belakang. Tapi, semua tergantung pada kondisi kecepatan.

"Pada kecepatan di bawah 30 km/jam disarankan untuk mengurangi penggunaan rem depan. Bukan nggak boleh, pada kecepatan ini dan kondisi jalan yang licin, potensi jatuh lebih besar," papar dia.

Bila melaju pada kecepatan di atas 30-80 km/jam disarankan menggunakan rem depan dan belekang. Kombinasinya 80 persen belakang dan 20 persen depan. "Kalau lewat 80-100 km/jam, perbanyak penggunaan rem depan," tuntas dia.

(gst/sts)

Artikel Selanjutnya
Perlukah Menguras Minyak Rem Mobil?
Artikel Selanjutnya
Top3 Berita Hari Ini: Rem Blong dan Recall Toyota Indonesia