Sukses

Baterai Motor Listrik Lithium-Ion Bisa Sampai 4 Tahun, Benarkah?

Liputan6.com, Jakarta Perkembangan motor listrik di Tanah Air semakin pesat. Berbagai merek sudah mulai memunculkan motor ramah lingkungan andalannya, baik pabrikan lokal maupun asing.

Namun, untuk saat ini hanya Viar yang sudah berani meniagakan motor listriknya, yaitu Q1. Bahkan, motor yang dibanderol Rp 16,7 juta ini sudah dibeli satu unit oleh Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Ignasius Jonan.

Sebagai motor tanpa mesin bensin, dan hanya mengandalkan motor listrik dan baterai, motor ramah lingkungan ini diklaim minim perawatan. Namun, bagaimana dengan perawatan baterai dan motor listriknya?

Dijelaskan Hari Budianto, Bussiness Dev Manager PT Robert Bosch, sebagai pemasok baterai dan motor listrik Viar Q1, jika baterai lithium-ion memiliki daya tahan yang lebih lama, dibandingkan baterai SLA (Sealed Lead Acid) yang biasa digunakan pada motor konvensional.

"Kalau baterai lain hanya 250 cycle atau satu tahun, nah untuk baterai lithium-ion bisa 800 sampai 1.000 cycle atau empat tahun," jelas Hari saat berbincang dengan wartawan beberapa waktu lalu.

Meskipun begitu, untuk penggantian baterai motor listrik memang tidak murah. Sang pemilik harus merogoh kocek hingga Rp 5 - 6 juta untuk mengganti baterai baru. "Tapi kan, dengan umur baterai empat tahun, biasanya sudah ganti motor. Jadi, pemilik tidak perlu ganti baterai," tambahnya.

Sementara itu, selain baterai, terdapat juga drivetrain atau motor penggeraknya. Namun, masih menurut Hari untuk penggantian motor listrik lebih murah, bahkan jika sudah mengganti motornya, kendaraan listrik jadi terasa lebih enak.

"Untuk harganya, motor listrik sekitar US$ 60 atau sekitar Rp 800 ribu. Itu sudah seperti ganti baterai baru," pungkasnya.

Simak Video Pilihan Berikut Ini:

1 dari 2 halaman

Bedah Baterai Motor Listrik Viar Q1

Berbeda dengan motor konvensional, Viar Q1 mengadopsi baterai jenis Lithium-ion maintenance free dengan spesifikasi 60v20AH, dengan estimasi umur 600-800 siklus pengisian, kapasitas maksimumnya adalah 2 kWh, dengan estimasi pengisian penuh 5-7 jam. Charger-nya sendiri memiliki spesifikasi 220 Volt dengan frekuensi 50 Hz.

Penggunaan baterai berjenis Lithium-ion sudah membedakan posisinya dengan penggunaan baterai SLA (Sealed Lead Acid) yang biasa digunakan pada motor konvensional.

Dikutip dari batteryuniversity.com, baterai Lithium-ion memiliki bobot yang lebih ringan, dengan kepadatan energi yang lebih baik. Dikatakan baterai berjenis ini memiliki low self-discharge yang lebih rendah, setengahnya dibandingkan baterai NiCd (Nickel Cadmium) dan NiMH (Nickel-Metal Hydride).

Tulisan 60V menandakan baterai tersebut memiliki voltase sebesar 60 Volt, atau sama dengan lima baterai motor konvensional yang dirangkai secara seri. Jika Anda pernah memperhatikan sepeda listrik entry-level, sepeda listrik tersebut merangkai tiga hingga empat baterai SLA. Hal ini untuk mendapatkan angka voltase yang tinggi guna memasok tenaga pada motor elektrik yang digunakan. Mengapa menggunakan rangkaian SLA? Karena harganya jauh lebih murah, tapi bobot bertambah secara signifikan.

Untuk angka 20Ah memberikan gambaran Ampere hour atau kemampuan menyediakan energi setiap jamnya. Ampere hour tidak bisa menjadi patokan utama durasi pemakaian maupun jarak tempuh, karena beban yang ditanggung akan bervariasi sesuai dengan penggunaan motor. Namun sebagai gambaran, motor konvensional memiliki Ampere hour yang terbilang kecil, misalkan aki pada baterai skutik pada umumnya tidak melebihi 6AH.

Setiap baterai tentu memiliki masa pakai masing-masing. Dari spesifikasi yang diberikan, baterai ini masa pakainya habis setelah Anda melakukan pengisian 600 hingga 800 kali. Jika Anda melakukan pengisian sekali setiap hari, maka estimasinya akan habis dalam waktu kurang lebih dua tahun.

Jika umur pakainya sudah habis, Anda harus menggantinya dengan baterai yang baru dengan spesifikasi yang dianjurkan oleh pabrikan motor listrik.

2 kWh (kiloWatts hours, atau 2.000 Watt per jam) menunjukkan kapasitas baterai yang dimilikinya. Hal ini seringkali menjadi tolak ukur kWh yang digunakan untuk menempuh jarak tempuh tertentu pada kendaraan listrik.

Viar mengklaim Q1 dapat menempuh jarak hingga 70 km dalam sekali pengisian. Ini menandakan baterai tersebut memberikan jarak tempuh hingga 35 km untuk setiap 1 kWh. Sebagai gambaran, tarif per kWh untuk listrik rumah adalah Rp 1.467,28.

Adapun charger-an dengan spesifikasi 220 Volt 50 Hz sudah disesuaikan dengan peruntukkan di Indonesia.

Artikel Selanjutnya
Mungkinkah Mobil Terbakar Terpicu karena Masalah Aki?
Artikel Selanjutnya
Ragam Cara Isi Energi di Mobil Listrik