Sukses

Dituntut Gara-Gara Mesin Civic Turbo, Ini Jawaban Honda Indonesia

Liputan6.com, Jakarta - Setelah kampanye penarikan kembali untuk diperbaiki atau recall menghantam PT Honda Prospect Motor (HPM), kini pabrikan asal Jepang itu kembali mendapat masalah. Salah satu konsumennya, pemilik Honda Civic Turbo melakukan tuntutan karena masalah mesin mati.

Pemilik bernama Eko Agus Sistiaji ini, lewat kuasa hukumnya, David Tobing, melayangkan surat gugatan untuk pabrikan berlambang huruf H tersebut, karena kecewa dengan mesin mobilnya yang mati total.

Meskipun pihak Honda sudah mengganti mesinnya tersebut, namun masalah tidak selesai, karena pemilik mobil bernomor polisi B 171 DJI ini merasa tidak mendapatkan informasi terkait pergantian mesin mobilnya.

Bahkan, setelah mendapatkan mesin baru, kini masalah lain terjadi di sektor kabin mobil, yang dianggap dapat membahayakan nyawa sang pemilik.

Mendapatkan gugatan dari konsumennya itu, pihak Honda Indonesia melalui Jonfis Fandy, Marketing and After Sales Service Director PT HPM, tetap akan melakukan mediasi, dan bertemu untuk menjelaskan permasalahnya tersebut.

"Mesinnya rusak sekali katanya, dan diganti mesinnya karena mobil tidak bisa jalan. Jadi, mesin diganti untuk dianalisa, setahu saya kita sampai seperti itu. Ada pergantian mesin baru, karena mesin lama sudah tidak bisa dipakai, kalau tidak diganti, bagaimana?" jelas Jonfis kepada Liputan6.com, Sabtu (3/2/2018).

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

1 dari 2 halaman

Selanjutnya

Lanjut Jonfis, untuk masalah gugatan tersebut, memang hak konsumen. Namun, pihak HPM sendiri juga memiliki hak dan kewajiban juga untuk melakukan perbaikan terhadap mobil milik konsumen yang bermasalah.

"Mobil dianggap sudah tidak bisa dipakai, mesin diganti sampai di sana (bengkel resmi). Kalau konsumen bertanya, kenapa, dan sebagainya mungkin nanti dijelaskan secara lisan, teknis, dan data," tambahnya.

"Kenapa mesin diganti tanpa persetujuan, yah tentu dapat penjelasan, karena mesin sudah mati. Jadi, bagimana jika tidak diganti kalau mesin sudah mati?," pungkasnya.

 

Artikel Selanjutnya
Pemain Baru, Wuling Nikmati Masa Bulan Madu
Artikel Selanjutnya
Daihatsu Terios Baru Tembus 4 Ribu Unit, Tipe Apa Terfavorit?